Febri’s Hall of Fame

Hello World!

Setelah sekian lama ga ngeblog, akhirnya hari ini publish tulisan juga. Sebenarnya ada banyak drafts, tapi sebagian besar hanya menjadi wacana semata (karena saking lamanya, jadi lupa mau nulis apa <blog/>).

Hari ini aku bosen banget, trus pengen nulis. Tapi karena otak lagi tumpul, endingnya bikin curhatan yang ringan saja. Di post ini, aku mau mention nama – nama temen yang [pernah] aku admire, yang bikin aku kadang ga percaya kalau aku bisa temenan sama dia. Intinya orang – orang jago gitu lah. Ada banyak banget orang hebat yang aku kenal (temen kuliah, temen kantor, atau kompetitor lomba), tapi kalau kusebutin satu per satu nanti kelamaan, jadi aku ambil beberapa saja yang spesial.

1. Berty Chrismartin Lumban Tobing :
Pertama kali ketemu Berty di kelas DDP (Dasar Dasar Pemrograman) semester 1. Waktu itu kami lagi ngobrol rame – rame. Salah satu temen ngomong ke Berty, “Eh ber, lo dulu waktu TOKI blablablabla…”. Kata TOKI langsung nyangkut di otakku. Trus aku nimbrung : “Hah? TOKI? Apa TOKI?”. That time, I found out kalau Berty adalah alumni TOKI. Wooow!!! Menjadi bagian TOKI itu impianku dari kelas 1 SMA. Tapi aku cuma bisa mentok sampai OSN tiga tahun berturut – turut. Waktu itu ngeliat Berty kayak ketemu selebriti, heboh. Beberapa hari setelah itu, aku menemukan fakta kalau sebenarnya anak TOKI di kampus bukan hanya Berty, tapi ada banyak bangeet.
Berty itu baik dan ramah. Kalau aku kesulitan ngerjain tugas, dia bakal ngebantuin dengan ngasih penjelasan yang simple. Kalau aku nanya tentang bug di program yang aku bikin, dia selalu bisa investigate sampai nemu masalahnya. Keren lah!
2. Ashar Fuadi :
Dia anak TOKI juga, tapi pertama kali ketemu Ashar, efeknya engga seheboh ketemu Berty. Mungkin karena sudah biasa. Nah, kalau Berty itu baik, si Ashar ini kadang agak bikin jengkel. Ashar jago banget ngoding, pernah jadi Coder of The Month di Topcoder. Itu pun cuma serpihan kecil dari prestasinya Ashar. Yang aku suka dari Ashar adalah dia ga sombong sama sekali dan enak diajak ngobrol – ngobrol random. Tapi perlu hati – hati kalau ngomong sama Ashar. Kalimat harus disusun dengan baik. Kalau engga, dia bakar interupsi dan bilang kalimat kita logically error atau bilang “parser error : failed to parse the sentence”. Walaupun Ashar jago banget, aku hampir ga pernah nanya soal kodingan ke Ashar. Pernah sih sekali, tapi ga ketemu solusinya. Sepertinya karena dia terlalu pinter sedemikian hingga ga pernah nemu kesulitan-kesulitan sepele kayak yang aku alami. Haha
3. Raja Oktovin Parhasian Damanik :
Biasa disingkat Raja Oktovin. Biasa dipanggil Raja. He is the most mean guy I’ve ever met. Jahaaat bangeeeettttt… Ngeselin bangeeet… Omongannya itu lho, tajem. Lebih tajem dari silet. Kalau Berty sama Ashar anak TOKI, Raja anak TOMI. Tapi itu ga penting. Yang bikin Raja spesial adalah dia kayak bunglon : cepat adaptasi. Raja, walaupun mostly ngeselin, tapi kadang bisa baik juga. Kadang!!!
Kalimat pertama yang aku inget dari Raja adalah “Ih… Febri…” (sambil pasang muka jijik terus pergi). Aku yang waktu itu lagi ngobrol-ngobrol bahagia sama temen, tiba-tiba kaget dan bingung. Ini maksudnya apaaa?? Dia siapa??? Kenapa tiba-tiba gitu??? Seharian aku berkontemplasi, instrospeksi diri : apa yang salah? kenapa Raja (orang yang gak aku kenal) sampai bilang kayak gitu? Waktu itu aku masih gadis polos dari desa yang kalau ngomong mikir – mikir dulu, segala sesuatu dimasukin ke hati. Jadi, kalimat Raja tadi ‘jleb’ banget. Dampaknya agak lama. Tiap ketemu Raja, rasanya sama seperti ketemu anjing : bikin takut, trus puter balik atau menjauh (Sorry ja, ga ada perbandingan yang lebih pas :p).
Somehow, aku manage buat temenan sama dia. Aku lupa awalnya gimana, tapi kami jadi akrab. Aku jadi tau kalau Raja sebenarnya baik dan bertanggung jawab. Haha. Raja orangnya enak diajak ngobrol, seru diajak diskusi, dan suka menolong. Yang bikin aku suka Raja adalah dia bisa segalaanyaaaa…. Otaknya encer, tapi Raja lebih dari itu. Dia jago banget matematika, jago ngoding, bahasa inggrisnya keren parah, biasa ikut english debate, jago main pingpong, badminton, hobby sepedahan, hiking, dll. Oiya, suaranya baguuuusss… Paling suka dengerin Raja nyanyi. Kalau ada hal yang Raja gabisa, itu kayaknya karena dia belum nyobain aja.
4. Ahmad Hafizh Zulyaden :
Tapi panggilannya Roland. Dia orang kedua setelah Raja yang ngeselin. Kalau sama Roland, pasti banyak berantemnya dan bikin makan ati. Hiks. 😥
Yang bikin aku kagum sama Roland adalah : dia ga pernah bawa buku di dalem kelas. Bawa satu pulpen doang ditaruh kantong. Di kelas ga pernah nyatet. Tapi IPKnya bagus mulu, ambi ga ketulungan. Ikut robotik, BEM, dll, tapi IPK masih tetep diatas 3,7. Satu hal yang bakal aku inget dari Roland sampai nanti jadi nenek2 adalah kalimatnya : “Feb, lo tuh sebenarnya ga jago, tapi cuma terlihat jago.”
Kalau aku lagi down, inget kalimat itu, rasanya jadi semakin nyungsep ke tanah. Kalau lagi high, inget kalimat itu jadi gak jadi bangga. Damn you, rol 😥
5. Adam Pahlevi Baihaqi :
Dibanding temen-temenku yang lain, Adam ini paling beda dan paling baik. Baiiik banget sampai kadang bikin aku sungkan. Dia asli dari Jawa. Walaupun kuliah 4 tahun di Malaysia, tapi logatnya masih medhok. Sama kayak aku. Hahaha. yang bikin Adam beda adalah dia humble banget. I didn’t even recognise his existence until a month (or more?) later. Waktu itu aku lagi di lift sama temen – temen kantor, kami ngobrol terus tiba-tiba ada yang ikut nimbrung sok kenal. Pas keluar lift aku nanya ke temenku :”Itu tadi siapa yang pakai baju batik di pojokan?” – “Adam feb.” – “Intern ya?” – “Bukan… dia sama kayak kitaa” – “Oh, orang baru yaa..” – “Bukaaan, udah lama banget. Sebulan lebih. Parah lu feb.” Yak, barulah saat itu aku kenal Adam. Maaf ya dham…
Beberapa bulan kemudian, temenku dengan randomnya ngasih tau kalau Adam itu pernah nerbitin buku. Aku agak ga percaya gitu karena nama ‘Adam’ kan pasaran. Terus akhirnya aku stalking sendiri… daaaan aku ga percaya Adam yang selama ini aku ajak ngobrol dengan casual adalah orang yang hebat parah. Pernah dapet rekor MURI : Programmer termuda, terbitin buku dari SMP (dan ga cuma satu buku!!!), belajar ngoding dari umur 10 tahun. Apa apaan ituu! Waktu umur 10 tahun aku masih belajar pembagian bentuk pistol. Hufft… Life is so unfair. Sayang banget aku kenal Adam cuma sebentar. Aku udah resign dari kantor jadi hampir ga pernah ketemu dia.
Keep being humble dam! Don’t lose your signature 🙂

“You are the average of the five people you spend the most time with.” – Jim Rohn

Advertisements

2 thoughts on “Febri’s Hall of Fame

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s